ForSains

Robot Lunak Mampu Mengobati Gangguan Saraf Otak

robot lunakSebuah robot lunak yang dimasukkan melalui lubang kecil di tengkorak dapat menyebarkan enam kaki yang memiliki sensor di permukaan otak. Versi robot lunak ini telah diuji coba dengan sukses pada babi dan dapat ditingkatkan skalanya untuk pengujian pada manusia di masa depan.

Konsep ini menawarkan pendekatan yang tidak invasif untuk meletakkan elektroda di permukaan otak dibandingkan dengan metode tradisional, di mana para ahli bedah membuat lubang cukup besar di tengkorak seukuran perangkat yang sepenuhnya terbuka. Jika terbukti aman dan efektif pada manusia, ini dapat membantu memantau bahkan mengobati orang-orang yang mengalami kejang epilepsi atau gangguan saraf lainnya.

“Anda dapat menjangkau area permukaan yang sangat luas tanpa melakukan kraniotomi besar,” kata St√©phanie Lacour di Swiss Federal Institute of Technology di Lausanne.

Robot lunak ini memiliki panjang 2 sentimeter dan kakinya terbuat dari polimer silikon fleksibel. Kaki-kaki itu menyerupai kelopak bunga yang melingkar di sekitar struktur inti, dan saat sepenuhnya terbuka, diameternya seluas 4 sentimeter. Setiap kaki memiliki elektroda untuk memantau aktivitas otak.

Kaki-kaki tersebut dapat diperpanjang menjadi 8 atau 10 sentimeter pada prototipe masa depan tanpa perlu memperbesar lubang yang dibuat di tengkorak, kata Sukho Song di Swiss Federal Laboratories for Materials Science and Technology dan anggota tim penelitian tersebut.

Ketika tertekuk, kaki-kaki tersebut mirip dengan lengan baju dengan manset yang ditekan kembali ke arah bahu, seolah-olah sedang dibalikkan. Untuk membuka, kaki-kaki tersebut diisi dengan cairan, yang mendorong mereka ke luar.

Robot ini diuji pada model otak yang terbuat dari plastik dan hidrogel. Namun, para peneliti juga menunjukkan bagaimana mereka dapat mengaktifkan hanya satu kaki robot dengan tegak lurus – dengan panjang 15 milimeter – di otak seekor babi. Dalam demonstrasi di dalam hewan hidup, elektroda robot lunak merekam pola aktivitas otak saat para peneliti menstimulasi hidung babi dengan arus listrik.

Menempatkan robot lunak ke permukaan otak menjadi tantangan karena praktis tidak ada celah antara otak manusia dan tengkorak – rata-rata, hanya ada ruang sekitar 1 milimeter, kata Lacour. Para peneliti merancang kaki robot agar perlahan-lahan melebar untuk menghindari memberi tekanan terlalu besar pada permukaan otak.

Sensor regangan yang tertanam di setiap kaki menyampaikan informasi tentang kapan kaki robot sudah sepenuhnya terbuka, tanpa perlu kamera tambahan atau sensor eksternal. “Penggunaan inovatif mereka terhadap sensor regangan memiliki potensi untuk mengurangi kebutuhan akan pencitraan pasca-operasi dan memperpendek waktu yang dihabiskan di ruang operasi,” kata Damiano Barone di University of Cambridge.

Setelah tugas pemantauan otak selesai, kaki-kaki robot dikempiskan sehingga dapat ditarik keluar dengan mudah oleh seorang ahli bedah. Para peneliti berencana untuk pada akhirnya meningkatkan skala robot lunak ini untuk pengujian pada manusia melalui sebuah perusahaan start-up yang disebut Neurosoft Bioelectronics.

 

 

Sumber
Robot injected in the skull spreads its tentacles to monitor the brain

Ali Akbar

Add comment

Ukuran Huruf

Komentar Terkini