ForSains

Benarkah Nabi Musa Membelah Laut Merah?

nabi musa membelah laut

Anda mungkin pernah mendengar legenda tentang Nabi Musa yang membelah laut menjadi dua sehingga kafilah Yahudi bisa melewati. Setelah itu, dia menenggelamkan lawan-lawannya dari Mesir.

Di dalam Alkitab, ini adalah mukjizat yang sangat terkenal. Tetapi bagaimana tepatnya seseorang bisa melakukan itu, atau apakah ada sesuatu yang supernatural di dalamnya?

Selain itu, kisah ini disebut sebagai contoh bagaimana kekuatan Allah diungkapkan melalui persona Musa. Alkitab mengklaim bahwa Musa adalah seorang panglima, nabi, pemimpin, dan penyampai hukum. Dia dipilih Allah untuk mengeluarkan bangsa Yahudi dari perbudakan di Mesir.

Perintah Allah
Ibunda Musa adalah seorang wanita Yahudi. Firaun memberikan perintah untuk membunuh semua bayi laki-laki Yahudi. Adopsi tak disengaja memungkinkan Musa bergabung dengan keluarga penguasa Mesir.

Ketika dia semakin tua, Allah mengutusnya untuk misi pembebasan orang Israel dari perbudakan. Musa menggunakan kekuatan Allah selama perjalanannya untuk melakukan banyak keajaiban.

Salah satunya dalam bentuk membelah air laut menjadi dua sehingga orang bisa melintasi dasarnya dan tiba di pantai lain. Saat tentara-tentara Mesir pemburunya tiba, Musa mengulurkan tangannya di atas air dan menutup dinding air, membuat seluruh tentara tenggelam.

Hanya dalam dunia fiksi ada keajaiban seperti itu.

Bukti Sisa-sisa Manusia di Bawah Laut Merah
Namun yang aneh: para penyelam telah menemukan banyak tulang manusia dan kuda di bawah Laut Merah.

Seorang peneliti dari Universitas Stockholm telah menyelidiki salah satu dari banyak sisa-sisa mineral yang ditemukan di lokasi karavan Yahudi yang menyeberangi laut. Telah ditetapkan bahwa ini adalah femur kanan pria yang tingginya antara 165 dan 170 sentimeter.

Secara teori, ini mewakili pasukan Firaun yang tewas di laut saat mengejar para pelarian Yahudi. Menurut Dr. Parker dari Pusat Oseanografi Amerika, pengetahuan Musa tentang geografi dan astronomi adalah kunci dari rencananya yang berani.

Apakah Tsunami Membantu Musa?
Banyak film epik telah dibuat tentang kisah tersebut. Dalam film Exodus: Gods and King, karya sutradara Sir Ridley Scott, menampilkan kekuatan ilahi membelah air tetapi dia mengeksploitasinya secara ilmiah. Scott menjelaskan bahwa tsunami disebabkan oleh gempa bumi, yang dapat membelah air laut.

Namun, penalaran tersebut lemah. Karavan Yahudi tidak akan memiliki waktu cukup untuk menyeberang sebelum tsunami melanda. Sebab penyusutan air laut itu hanya terjadi sesaat. Dan Musa tidak akan tahu tentang gempa bumi dan tsunami yang akan datang kecuali jika Tuhan memberitahunya.

Signifikansi Gelombang Pasang
Selain itu, ada sejumlah penjelasan alami lain yang ditawarkan oleh ilmuwan tentang bagaimana jalan sesaat bisa terbentuk di bawah Laut Merah.

Dr. Parker pernah menekankan pentingnya pasang-surut sebagai kejadian alami yang dihitung dan disinkronkan oleh Musa dengan rencananya yang berisiko. Musa dapat memprediksi dengan tepat kapan jalan akan muncul dengan menggunakan pengetahuan tentang pasang-surut laut ini.

Pasang-surut sebenarnya dapat berada pada titik terendahnya di banyak lokasi di seluruh dunia, mengekspos pita tanah di dasar laut yang dapat berfungsi sebagai jalur selama beberapa jam. Jalan tersebut memudar dengan cepat saat air laut pasang.

Napoleon Bonaparte, jenderal yang kemudian menjadi kaisar Prancis, beserta beberapa tentaranya menyeberangi Terusan Suez dengan kapal pada tahun 1798. Musa dan pengikutnya dikatakan telah melewati Laut Merah di sini. Di kedalaman dangkal, terbentuklah strip tanah bawah permukaan laut sepanjang 1,6 km di sini.

Jadi, Apa yang Sebenarnya Mungkin Terjadi?
Menurut Perjanjian Lama, orang Yahudi mendirikan perkemahan dua kali sebelum mereka benar-benar menyeberangi laut.

Terakhir kali mereka berkemah di pantai barat Teluk Suez. Pada saat itu, pasukan Firaun mengejar mereka. Musa memperkirakan berapa lama waktu yang dibutuhkan pasukan Mesir untuk mencapai pantai.

Musa terampil dalam astronomi. Ia menggunakan teknik kuno untuk mengamati langit malam dan memperkirakan aktivitas pasang surut. Sebaliknya, pasukan Firaun mungkin tidak tahu tentang pasang surut dan ancaman yang dihadapi.

Musa mungkin memiliki strategi untuk membantu orang Yahudi melarikan diri jika ia bisa memprediksi kapan garis pantai akan muncul, berapa lama garis pantai itu akan bertahan, dan kapan garis pantai itu tiba-tiba akan hilang.

Oleh karena itu, ia memutuskan untuk menyeberangi laut pada hari purnama, yang merupakan waktu terbaik karena pasang-surut berada pada titik terendah dan tertinggi selama periode ini. Kuncinya adalah waktu yang tepat untuk perencanaan yang ideal.

Prediktor Pasang-surut yang Hebat
Musa harus mencari tahu bahwa air akan naik secepat orang Yahudi terakhir yang berhasil menyeberangi jembatan darat di bawah laut. Pasukan Mesir yang menguntit ketat mereka kemudian masuk dalam perangkap.

Hembusan angin dari timur yang bertiup sepanjang malam dan mendorong air ke sisi-sisi disebut sebagai faktor signifikan lain dalam Alkitab. Menurut ahli samudera, hembusan angin sporadis yang bertiup sepanjang malam akan membantu mengurangi tingkat air lebih banyak, sehingga meningkatkan kemungkinan suksesnya rencana Musa.

Selama bertahun-tahun, dipercaya bahwa Roh Kudus memutuskan untuk campur tangan demi keselamatan orang banyak ketika angin ini muncul. Namun, ia yakin prediksi pasang-surutlah yang menjadi faktor penentu.

Tetapi bukti-bukti menunjukkan bahwa permukaan laut lebih tinggi pada masa Musa, yang memungkinkan tentara Mesir terendam sepenuhnya. Jika semua perkembangan dalam pelaksanaan rencana Musa akurat, ia benar-benar layak mendapatkan gelar prediktor pasang-surut terbesar dalam sejarah.

Mungkin Tuhan membuat angin kencang bertiup sepanjang malam untuk membantu menyelesaikan rencana itu. Namun, rencana terperinci Musa sebagian besar didasarkan pada pengetahuan dan keahliannya yang luas.

 

Sumber

Did Moses Actually Split The Red Sea?

Hamid Basyaib

1 comment

Ukuran Huruf